Dalam surah al-Isra’, Allah menyuruh kita semua menjauhi perbuatan zina.

Firman Allah Taala:

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا ۖ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا

Maksudnya: Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan) Surah al-Isra’, 17:32

Berkata Ibn Kathir dalam Tafsir-nya bahawa Allah melarang para hamba-Nya daripada melakukan zina dan juga perkara yang membawa dekat kepada zina seperti sebab-sebab dan seruan-seruannya. Rujuk Tafsir al-Azim (5/72).

Daripada Abu Hurairah, sabda Rasulullah SAW:

إِنَّ اللَّهَ كَتَبَ عَلَى ابْنِ آدَمَ حَظَّهُ مِنَ الزِّنَا، أَدْرَكَ ذَلِكَ لاَ مَحَالَةَ، فَزِنَا العَيْنِ النَّظَرُ، وَزِنَا اللِّسَانِ المَنْطِقُ، والقلب تَمَنَّى وَتَشْتَهِي، وَالفَرْجُ يُصَدِّقُ ذَلِكَ كُلَّهُ وَيُكَذِّبُهُ

IKLAN

Maksudnya: “Sesungguhnya Allah telah menetapkan bahagian zina untuk setiap anak Adam, dia akan mendapatkannya dan tidak boleh dihindari, maka zina mata dengan melihat, zina lidah dengan ucapan, zina hati dengan membayangkan dan merasakan syahwat, sedangkan kemaluan membenarkan semua itu atau mendustakannya.”Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim.

Kenapa Allah meminta kita menjauhi zina?

Dalam satu hadis sahih riwayat Thobarani, Rasulullah SAW memberitahu bahawa individu yang melakukan zina akan menerima balasan dari Allah ketika penzina masih hidup lagi di dunia.

Sabda Rasulullah SAW: Wahai kaum Muslimin! Jauhilah perbuatan zina karena padanya ada enam macam bahaya akan menimpa mereka yang melakukan zina. Tiga akan berlaku di dunia dan tiga lagi akan diadili di akhirat.

Ada pun bahaya yang akan menimpa penzina di dunia ialah:-
1. Lenyapnya cahaya dari mukanya,
2. Memendekkan umur, dan
3. Mengekalkan kemiskinan

Ada pun bahaya yang bakal menimpa di akhirat kelak ialah:
1. Kemurkaan Allah Ta’ala,
2. Hisab (perhitungan) yang buruk, dan
3. Siksaan di neraka
(HR. Baihaqi)

Hal zina ini diperjelaskan lagi Baginda Rasulullah SAW.

Sabda Rasulullah SAW, “Berhati-hatilah kamu tentang zina. Sesungguhnya pada zina itu ada enam. Di dunia, mereka yang melakukan zina, rezekinya akan berkurangan, dirinya hilang keberkatan dalam hidup dan terakhir, rohnya akan keluar dari badan dalam keadaan terlindung dari Allah Ta’ala. Allah tidak akan melihat kepada ruhnya.

Adapun nasib yang akan menimpanya di akhirat ialah:

1. Allah akan melihat kepadanya dengan pandangan kemurkaan, yang menyebabkan mukanya akan menjadi hitam.
2. Dia akan ditarik mukanya dengan rantai ke neraka (api) yang paling besar.
3. Kiraan amalannya akan dilakukan dengan teliti dan ketat.

Selain dari balasan dunia dan juga siksaan di akhirat, ada juga hukuman azab ketika berada didalam kubur bagi mereka yang berzina ketika di dunia.

Rasulullah SAW bersabda “Barang siapa yang memenuhkan (menggunakan) matanya kepada yang haram, Allah akan memenuhkan matanya dengan bara api neraka Jahanam. Barang siapa yang berzina dengan wanita yang haram baginya, Allah akan meletakkannya di dalam kubur dengan penuh kehausan menangis dan sedih.

Bukan itu saja, wajahnya akan dihitamkan seperti gelap gulita, di tengkuknya akan digantung dengan ikatan rantai dari neraka. Penzina juga akan dipakaikan dengan baju dari api neraka pada tubuhnya.

Lebih teruk, Allah tidak akan berbicara dengannya pada hari kiamat. Dia juga tidak akan disucikan (dimuliakan) dan bagi mereka azab yang amat pedih.

Maka, jauhilah zina kerana ia lebih banyak membawa keburukan dan kejahatan. Bertaubatlah dengan sebenar-benar taubat selagi berpeluang melakukannya. Jangan ulangi perbuatan ini lagi.