Pada saat maut menghampiri manusia, ia akan mengharap kembali ke dunia. Seandainya ia orang kafir, ia pasti berharap masuk islam. Kalau dirinya seorang pendosa, dirinya berharap masuk islam. Kalau ia banyak dosa, ia berharap untuk bertaubat.

Allah berfirman:-

حَتَّىٰ إِذَا جَاءَ أَحَدَهُمُ الْمَوْتُ قَالَ رَبِّ ارْجِعُونِ لَعَلِّي أَعْمَلُ صَالِحًا فِيمَا تَرَكْتُ ۚ كَلَّا ۚ إِنَّهَا كَلِمَةٌ هُوَ قَائِلُهَا ۖ وَمِنْ وَرَائِهِمْ بَرْزَخٌ إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ

Kesudahan golongan yang kufur ingkar itu apabila sampai ajal maut kepada salah seorang di antara mereka, berkatalah ia: “Wahai Tuhanku, kembalikanlah daku (hidup semula di dunia).

“Supaya aku mengerjakan amal-amal yang soleh dalam perkara-perkara yang telah aku tinggalkan”. Tidak! Masakan dapat? Sesungguhnya perkataannya itu hanyalah kata-kata yang ia sahaja yang mengatakannya, sedang di hadapan mereka ada alam barzakh (yang mereka tinggal tetap padanya) hingga hari mereka dibangkitkan semula (pada hari kiamat) (surah Al-Mukminun ayat 99-100)

IKLAN

Syaikh Umar Sulaiman al Asygar dalam bukunya berjudul ” Ensiklopedia Kiamat ” menjelaskan iman tidak lagi diterima jika maut telah datang dan taubat akan sia-sia jika nyawa sudah hampir ke kerongkong.

Allah berfiiman:-

إِنَّمَا التَّوْبَةُ عَلَى اللَّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السُّوءَ بِجَهَالَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِنْ قَرِيبٍ فَأُولَٰئِكَ يَتُوبُ اللَّهُ عَلَيْهِمْ ۗ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا وَلَيْسَتِ التَّوْبَةُ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السَّيِّئَاتِ حَتَّىٰ إِذَا حَضَرَ أَحَدَهُمُ الْمَوْتُ قَالَ إِنِّي تُبْتُ الْآنَ وَلَا الَّذِينَ يَمُوتُونَ وَهُمْ كُفَّارٌ ۚ أُولَٰئِكَ أَعْتَدْنَا لَهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا

IKLAN

Sesungguhnya penerimaan taubat itu disanggup oleh Allah hanya bagi orang-orang yang melakukan kejahatan disebabkan (sifat) kejahilan kemudian mereka segera bertaubat, maka (dengan adanya dua sebab itu) mereka diterima Allah taubatnya; dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Dan tidak ada gunanya taubat itu kepada orang-orang yang selalu melakukan kejahatan, hingga apabila salah seorang dari mereka hampir mati, berkatalah ia: “Sesungguhnya aku bertaubat sekarang ini,” (sedang taubatnya itu sudah terlambat), dan (demikian juga halnya) orang-orang yang mati sedang mereka tetap kafir. Orang-orang yang demikian, Kami telah sediakan bagi mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya (surah An-Nisa ayat 17-18).

IKLAN

Ibn Katsir menuturkan hadith yang menunjukkan bahawa taubat seorang hamba dapat diterima jika maut telah datang selagi belum sampai ke kerongkong:-

“Sesungguhnya Allah menerima taubat seorang hamba selama sakaratul belum sampai di kerongkong.” (Diriwayatkan oleh Tirmidzi dan Ibn Majah).

Setiap orang yang taubat sebelum mati, maka ia telah benar-benar bertaubat asalkan benar-benar ikhlas dan serius memintanya. Namun tidak semua mampu berbuat demikian kerana nyawa sudah sampai di kerongkongnya.

Setidaknya, sentiasalah bertaubat di atas dosa sama ada disedari atau tidak kita lakukan sebelum nyawa terpisah dari badan. Lakukan sebelum mulut kita dikunci. Bersegeralah taubat, wahai jiwa-jiwa yang tenang. Kerana taubat adalah harta karun bagi orang yang berbuat kebaikan. Sumber : Kalam Sindownews.