Siapa tidak sedih jika anak sulung mahu menamatkan zaman bujang. Pasti berat hati untuk melepaskan walaupun anak lelaki.

Anak yang dijaga sejak lahir hingga besar sudah sampai masa untuk memilih pasangan hidup sendiri.

Namun begitu, kasih sayang seorang iu terhadap anak lelakinya tiada galang ganti. Segala pengorbanan tidak dapat dibalas dengan segunung intan.

Malah situasi ini lebih berat dirasakan jika dia merupakan satu-satunya anak lelaki tunggal yang ada.

Emosi inilah dialami oleh Muhammad Aqil Aidi Ramli yang melangsungkan majlis perkahwinan dengan menangis teresak-esak depan ibunya, sebaik akad nikah.

Situasi cukup sebak.

Keadaan ini nyata mengundang sedih tetamu yang hadir dan menunjukkan betapa kasih ibu itu sukar ditukar ganti.

Sebelum itu di laman sosial Facebook, ibu kepada Muhammad Aqil, Puan Zamara Buang muat naik coretan khas buat anak lelakinya itu yang nyata menyentuh jiwa.

Malah wanita berusia 51 tahun ini sendiri terkejut dengan tindakan anaknya yang datang bersujud dan mengucup kakinya sebaik melafazkan akad.

Ibu kepada empat anak ini sebenarnya tidak menyangka detik yang cukup menyentuh jiwa ini kerana anak lelakinya dikenali sebagai seorang yang keras hati dan berjiwa kental.

Sebenarnya seorang yang berjiwa kental.

Dia yang terkejut dengan tindakan anaknya itu cuba memujuk walaupun dalam keadaan sangat sebak.

Walau bagaimanapun sebagai ibu dia sebenarnya sangat bimbang persediaan anak lelakinya itu menempuh alam berumah tangga.

Sejarah tercatat buat anak lelaki tunggal kami..
Dengan sekali lafaz sudah ada isteri yang sah..hihi.

Seminit jadi “suami orang” datang jumpa mama minta ampun dan maaf dengan menderu-deru tangisannya.

IKLAN

Allah hu Akhbar!

“Eh orang happy dapat wife, abang boleh lak nangis-nangis camgini napa. Abang tetap anak mama tetap buah hati pengarang jantung mama. Selagi hayat di kandung, mama sentiasa ada untuk abang. Insya Allah.”

Hentikan air mata mu sayang..
Mama doakan abang Aqil Atlan menjadi imam yang mampu membimbing isteri menuju jalan Allah dan Rasul Nya.

Amin Amin Ya Robbalamin.

#anaktunggallelaki
#anaknaknikah
#ualwayzmybabyboy
#cikgugarang

Mendoakan jadi suami yang baik.

Dalam artikel di Mstar, Puan Zamara Buang mengakui anaknya itu walaupun manja tetapi sebenarnya brutal.

Juga seorang yang tegas dan susah mahu lihat dia menangis kecuali sebab sensitif sewaktu  kecil dulu jika dimarahi.

“Kali terakhir melihat dia menangis apabila kesakitan patah kaki selepas jadi mangsa langgar lari dalam kemalangan membabitkan motosikal dia dan sebuah kereta.

“Hati mana tidak sedih melihat anak berkelakuan begitu. Saya pun menangis tetapi saya cuba pujuknya supaya jangan bersedih.

“Saya pujuk sepatutnya dia perlu gembira hari itu sebab dah ada isteri yang sah.Lama juga dia menangis dalam 1o minit juga,” katanya yang mengusahakan sebuah Kafe di Puchong.

Sama cantik, sama padan.

Dia juga di media sosial turut mendoakan anak dan menantu akan beroleh kebahagiaan yang dicari dan turut menitipkan pesanan dalam meniti alam rumah tangga.

Fuhhhh..
Mengintai dari jauh our handsome man and pretty women..

Tidak putus-putus doa sang bonda dan ayahanda untuk kebahagian anakanda.

Abang Aqil Atlan dan menantu kesayangan kami..
Ayah & Mama so ready and immensely happy to welcome new member to our family.

Welcome new daughter

Except for love, there is one more thing in marriage you should give each others to make the best of mariage life; TRUST.

And one more thing, the great marriage is not when the perfect couple come together. It is when imperfect couple learns to enjoy their differencies.

Take care of each other and never let go of love!
May Allah always keep both of you as happy as you today.

Amin Amin Aminnnn

#anaktunggallelaki
#sayangmenantu
#cikgugarangsambutmenantu

Tetap menjadi anak lelaki kesayangan.

Hati ibu ini juga terasa sangat sayu tatkala mendengar bacaan tahliq dibacakan si anak. Doanya semoga anak lelaki tunggal tidak cuai dalam menggalas tugas sebagai seorang suami kerana tanggun jawab besar yang menanti selepas ini.

Sayu hati seorang mama mendengar anak lelaki tunggal baca tahliq.

Mampu kah dia mendokong tahliq tersebut???
Kami sebagai ibubapa juga ada tanggung jawap didalam lafaz nya itu.

Berderau dan meremang bulu roma kami berdua.

Semoga dia tidak cuai.
Andai dia alpa mohon Allah ingatkan dia dan juga kami sekeluarga agar tidak culas.

Besar sungguh tanggungan ini, pada mereka yang benar-benar faham. Insya Allah kami sekeluarga faham.

Semoga sentiasa mendapat bantuan dari Allah.

#sayangnyalaanak
#abangsibrutal

Tanggung jawab besar menanti.