Junjungan besar Rasulullah SAW adalah insan yang paling kita muliakan. Selain mengikut segala sunnahnya, kita juga dilarang sama sekali melukis gambar atau memberikan gambaran rupa fizikal Rasullah dalam apa juga bentuk dokumentasi samada bercetak atau visual digital.

Larangan ini adalah penghormatan kita kepada Rasulullah SAW demi menjaga kesuciannya. Sebenarnya sudah banyak kejadian di pihak kafir cuba melukis gambar Rasulullah seperti  bentuk fizikal baginda. Jelas mereka tidak menghormati sensitiviti umat Islam.

Terkini adalah insiden yang melibatkan seorang guru Sejarah di pinggir kota Paris, Perancis yang menunjukkan karikatur Nabi Muhammad kepada muridnya dengan alasan sebagai membuktikan kebebasan bersuara.

Foto guru sejarah yang menunjukkan gambar karikartur Rasulullah SAW di dalam kelas (AP Photo/Michel Euler)

Akibat daripada perbuatan tidak bertanggungjawab itu akhirnya nyawanya melayang, kepalanya dipenggal oleh salah seorang anak muridnya.
Tindakan adalah susulan rasa kecewa dan marah apabila Nabi junjungan besar umat Islam diperlakukan begitu.

Artikel berkaitan: 16 Amalan Harian Simple Rasulullah, Rugi Hidup Kita Kalau Tak Buat

Artikel berkaitan: 5 Cara Menghukum Anak Yang Dilarang Rasulullah

Bagi menjelaskan mengapa kita dilarang melukis gambar atau melakonkan watak baginda dalam apa juga karya seni, ustaz Rahman Iskandar dari MUIS pernah menjelaskannya suatu ketika dahulu.

Menurutnya, ulama Ahli Sunnah sepakat MELARANG melukis, melakar atau mengukir gambar para Nabi dan Rasul.

IKLAN

Sebab-sebab larangan tersebut seperti berikut :
1. Menggambar wajah mereka adalah merupakan pembohongan di atas apa yang telah dilukiskan. Pembohongan terhadap mereka adalah perkara yang diharamkan.

Nabi SAW bersabda maksudnya :

“Sesiapa yang berbohong ke atas ku dengan sengaja maka hendaklah dia menempati tempatnya di dalam neraka”. [HR Bukhari dan Muslim]

Berdasarkan hadis ini, maka para ulama ahli sunnah sepakat bahawa HARAM melukis gambar Rasulullah SAW termasuk gambar para Nabi yang lain.

Tidak ada seorang pun manusia yang hidup di zaman ini yang pernah melihat wajah Rasulullah SAW dan juga nabi-nabi yang lain. Dari mana lukisan Rasulullah itu didapati, kalau bukan dari khayalan dan imaginasi?

2. Dengan melukis gambar para nabi dan Rasul juga adalah salah satu perkara yang menyakiti mereka. Ini kerana lukisan tersebut tidak dibuat secara tepat dengan yang asal. Menyakiti hati Rasulullah SAW adalah amat ditegah sama sekali. Firman Allah SWT:

Maksudnya : “Sesungguhnya orang-orang yang menyakiti Allah dan Rasulnya, Allah melaknat mereka di dunia dan akhirat dan menyediakan mereka azab yang menghina mereka” [57: al-Ahzab]

Perbuatan puak-puak Syiah (mereka pernah adakan pameran) ini samalah seperti amalan masyarakat jahiliyah dahulu. Antara amalan jahiliyah ialah melukis dan membuat patung para Nabi dan orang soleh di masa lalu.

Sejarah keberhalaan membuktikan bahawa golongan awal telah menghasilkan gambar atau patung bertujuan untuk kenang-kenangan, tetapi kemudiannya sampai ke tahap mengquduskan dan menjadikannya sebagai perantaraan untuk beribadah.

Ahli tafsir menjelaskan tentang firman Allah SWT melalui lisan Nabi Nuh a.s., maksudnya :
“Dan mereka berkata; janganlah sekali-kali kamu meninggalkan (penyembahan) tuhan-tuhan kamu dan jangan pula kamu meninggalkan (penyembahan) wadd, dan jangan pula suwa’, yaghuts, ya’uq dan nasr.” [Nuh: 23]

Bahawa nama berhala yang disebutkan dalam ayat ini asalnya adalah nama-nama orang-orang soleh, tetapi ketika mereka meninggal dunia, syaitan membisikkan kaum mereka agar membuat patung-patung peringatan di majlis-majlis mereka dan menamakan mereka dengan namanya.

Maka kaum itu pun melakukannya. Asalnya ia tidak disembah, tetapi setelah generasi mereka hancur dan ilmu telah dilupakan, ketika itulah patung-patung tersebut disembah.

Konklusi bahawa membenarkan imaginasi lukisan atau gambaran Rasulullah SAW secara langsung atau tidak langsung boleh menjurus kepada memasukkan unsur-unsur khurafat, tahyul dan khayalan ke dalam akidah Islam.

Apabila ini terjadi, sedikit demi sedikit akan menghakis sifat Islam sebagai agama yang bersih daripada dongengan, lebih-lebih lagi ia akan merosakkan sistem ‘tasabbut’. Sistem ini memastikan setiap apa yang disandarkan kepada agama itu adalah betul-betul benar seperti yang disusun oleh para ulama seumpama dalam metodologi ilmu hadis dan ilmu usul fiqh.

Berasaskan dalil dan hujah yang dibentangkan maka kita dapati bahawa para ulama Islam serta beberapa institusi Islam terkemuka telah mengumumkan fatwa HARAM menghasilkan lukisan atau apa-apa gambaran berbentuk imej Rasulullah SAW.

Pengharaman ini adalah bertitik tolak daripada pendirian para ulama Islam yang mahu menjaga kepentingan Islam serta penganut agama Islam itu sendiri dan ia telah dijelaskan berpandukan hujah-hujah naqli (al-Qur’an dan al-Sunnah) dan aqli atau rasional pemikiran manusia.

Namun sekiranya masih kedapatan mereka yang masih mempertikaikan keputusan tersebut, itu bukanlah timbul kerana kepincangan hujah-hujah tetapi sekadar sifat manusia yang tidak pernah puas serta tidak tahu menghormati pandangan ulama yang telah sepakat.

Wallahua’lam.