Doa orang dizalimi sangat mustajab. Malah kita ada dua pilihan untuk Allah makbulkan doa kita iaitu sama ada si penganiaya mendapat pembalasan dalam bentuk musibah atau kita berdoa agar Allah membantu kita menunjukkan jalan keluar dari masalah dan dugaan yang menimpa. Dan pilihan yang kedua ini adalah yang lebih afdhal.

Menerusi ceramah ustaz Abdul Somad tentang doa orang-orang teraniaya dan dizalimi, ternyata banyak yang kita patut sedar betapa setiap doa kita itu memang akan mendapat perhatian Allah.

Artikel berkaitan: Jangan Pandang Rendah Doa Ibu Isteri, Mustajabnya Ibarat Boleh Menggoncang Dunia Pesan Ustaz Ebit Lew

Artikel berkaitan: 4 Doa Mustajab Buka Luas Pintu-pintu Rezeki

Kisah seorang nelayan ke laut yang pergi menangkap ikan buat hidangan anak-anak yang kelaparan di rumah merupakan contoh yang perlu dijadikan iktibar.

Hajat dikabulkan, Allah kurniakan seekor ikan besar untuk dibawa pulang. Cukup bersyukur dan gembira, si ayah membawa ikan itu buat dijamu kepada anak-anak. Terbayang wajah girang mereka dan dapat tidur lena kerana kekenyangan.

Gambar sekadar hiasan

Namun bukan rezeki si nelayan apabila dipaksa menyerahkan ikan tersebut kepada sang Raja yang memerintah. Maka berdukacitalah si bapa kesedihan lantaran teringat akan anak-anak yang tidak akan dapat makan ikan tangkapan.

IKLAN

Sungguh rasa teraniaya, sang nelayan tidak mampu berbuat apa-apa, maka diserahkan ikan dengan rasa berat hati.

Namun, kuasa Allah Maha Besar, beberapa hari setelah itu, jari- jemari sang Raja diserang penyakit misteri sehingga terpaksa dipotong segera. Rupa-rupanya ada bisa pada tulang ikan yang telah menyerap masuk ke dalam darah baginda. Keadaan ini akhirnya ditela’ah oleh seorang ahli agama; ia sebagai satu balasan atas perbuatan sang Raja.

Apabila diminta imbas semula apa yang telah dilakukannya, maka Raja teringat penganiayaannya terhadap seorang nelayan yang dipaksa menyerahkan ikan hasil tangkapan suatu ketika dahulu.

Kesal dengan sikapnya yang tidak ada belas ehsan terhadap nelayan itu, lalu Raja menitahkan agar dia ditemukan dengan nelayan itu segera.

Akhirnya Raja temui jawapan apabila dia bertanya kepada nelayan, “Apakah yang kau lakukan setelah aku mengambil ikan mu,”
Lantas nelayan menjawab, “Tidak banyak yang aku lakukan. Aku hanya berkata kepada Tuhan, Ya Allah, sesungguhnya sang Raja telah menunjukkan kuasanya, maka kau tunjukkan lah kuasaMu”

Jelas sekali, yang teraniaya tidak mendoakan sebarang doa yang khusus untuk membinasakan sang Raja. Dia hanya meminta agar Allah tunjukkan kuasaNya sahaja. Tiada upaya untuk dia lakukan apa-apa kecuali redha dengan musibah yang menimpa.

Kebergantungan kepada Allah, meminta hanya kepada sang Pencipta yang mencipta dirinya dan juga yang mencipta manusia yang menganiaya.

Bersabar dan redha. Berdoalah agar Allah berikan pertolongan.

Menurut Firdaus Shakirin dalam entri difacebooknya, dia menyebut bahawa
Allah makbulkan doa orang yang teraniaya. Orang yang difitnah, dizalimi, dinafikan hak, disusahkan orang lain dan sebagainya yang berbentuk penganiayaan kepada pihak yang satu lagi. Maka berhati-hatilah akan doanya.

Doanya tiada hijab, doanya mustajab. Allah Maha Mendengar doa orang-orang yang dianiaya orang lain. Orang yang dianiaya itu dibela Allah SWT.

Cumanya untuk mereka yang teraniaya, berdoalah akan hal yang baik-baik dan jangan mendoakan sesuatu musibah yang mana kesannya akan berbalik kepada diri kita sendiri.

“Sebagai contoh, jika ada pasangan curang, kita nak dia disedarkan Allah SWT di atas kecurangannya, tapi kita doakan dia untuk kemalangan, selepas itu, nak tak kita jaga dia seumur hidup kita kalau dia hilang keupayaan kekal? Tak boleh bercakap, tak boleh bergerak, lumpuh anggota badan. Nak kah kita uruskan dia dalam keadaan sedemikian setelah dia curang dengan kita?”, tanyanya

Walaupun doa orang yang dianiaya itu dimakbulkan Allah, didengari Allah, tapi berhati-hati lah dalam mendoakan sesiapa yg menganiaya kita, menzalimi kita dan melakukan sesuatu yang buruk serta tidak baik dalam kehidupan kita.

Berdoalah untuk kita dipermudahkan urusan, diberikan petunjuk tentang apa yang perlu kita lakukan. Kepada mereka itu pula, kita biar saja Allah SWT balas setiap perbuatan mereka kerana Allah SWT itu Maha Adil dan saksama.

Ambillah peluang pada ketika ini untuk diri kita sendiri. Untuk kebaikan kita dan kepentingan kita kerana doa kita tu sangat dekat dengan Allah.

Kashoorga: Hikmahnya di sini ialah, apabila kita dianiaya atau dizalimi, kita perlu redha dan bersabar. Bersegeralah berdoa kepada Allah untuk diberi petunjuk agar kita dapat keluar daripada permasalahan yang menimpa dengan mudah.