Siapa sedang mencari calon suami? Apa kriteria anda? Ramai kata cinta itu buta; tiada kriteria khusus untuk dijadikan suami atau isteri, janji suka, terus kata Ya! Namun dalam Islam, tidak ada istilah cinta buta kerana ada banyak kriteria yang telah digariskan sebagai panduan sebelum wanita terima lamaran dan sebaliknya.

Khas untuk topik kali ini, kita cuba rungkai apakah kriteria calon suami yang ideal buat wanita. Tak adalah pilih sekadar sedap mata memandang atau menggunakan tagline ‘Tak Handsome Tak Apa Janji Kaya’ semata-mata.

Ramai lelaki yang baik di dunia ini, namun perlu ada kriteria tertentu yang diredhai Allah. Sebagai wanita sudah tentu kita mahukan suami yang mampu menjadi ketua keluarga bagi membimbing kita dan anak-anak ke syurga.

Kita akan bersama dengannya seumur hidup bukan sebulan dua. Dengan kata lain, kriteria bakal suami perlu diperhalusi sehabis baik supaya tak menyesal di kemudian hari. Kita lihat kriteria yang dianjurkan Islam.

Artikel berkaitan: 10 Hak Isteri Wajib Suami Tunaikan; Antaranya Suami Sedap Dipandang

Artikel berkaitan: Hak Isteri Selepas Bercerai, Suami Jangan Ingat Boleh Lepas Tangan

Beragama Islam

Kriteria paling utama dalam list ialah dia beragama Islam. Sudah jelas bahawa sebagai Muslimah, wajib mencari atau menerima calon suami beragama Islam. Jika bertemu jodoh dengan bukan Islam, maka berikan dia masa mendalami ilmu agama dan memeluk Islam sebelum berkahwin.

IKLAN

Sebagaimana firman Allah:
“…Janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita mu’min) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya budak yang mu’min lebih baik daripada orang musyrik walaupun dia menarik hatimu. Mereka mengajak ke neraka, sedang Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya…” (Q.S. Al-Baqarah: 221).

Ini jelas menunjukkan bahawa, lelaki muslim itu lebih baik daripada lelaki musyrik walaupun anda amat menyukai dan menyayanginya.

Taat Ajaran Agama (Soleh)

Si dia perlulah taat dengan ajaran atau perintah agama. Sebagaimana dijelaskan dalam salah satu hadis, Nabi Muhammad SAW bersabda,

“Bila datang seorang laki-laki yang kamu redha agama dan akhlaknya, hendaklah kamu nikahkan dia, karena kalau engkau tidak mau menikahkannya, nescaya akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerosakan yang meluas.” (H.R. Tirmidzi dan Ahmad).

Kesimpulannya, seorang wanita elok dinikahkan dengan lelaki soleh dan baik akhlaknya. Tentunya yang dimaksud taat beragama di sini ialah menjalankan perintah dan menjauhi larangan Allah SWT dan RasulNya, di samping baik perilakunya.

Tidak pernah meninggalkan solat fardhu dan rajin tunaikan solat sunat, kriteria yang perlu ada dalam list

Takut Maksiat

Carilah lelaki yang takut kepada kemaksiatan. Sebagai ketua keluarga, suami bertanggung jawab menjauhkan keluarganya dari segala macam dosa dan hal-hal yang menghapus amal ibadah sehingga terhindar dari seksa api neraka.

Sebagaimana firman Allah SWT dalam Al-Qur’an:
“Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari seksa api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat kasar, yang keras, yang tidak menderhakai Allah atas perintah Allah kepada mereka dan selalu taat pada apa yang diperintahkan.” (Q.S. At-Tahriim: 6)

Miliki Semangat Jihad

Maksud jihad di sini bukanlah suka pergi berperang, tetapi lebih kepada bagaimana dia akan mempertahankan agama Islam dan juga keluarganya. Jadi, pilihlah suami yang sekiranya sanggup melakukan itu.
Mampu membimbing anda (wanita) agar terus teguh berada di jalan Islam serta mampu terus dengan semangat menjalani perintah Allah SWT dan RasulNya serta menjauhi laranganNya.
Sebagaimana firman Allah SWT dalam Al-Qur’an:
“Orang-orang yang beriman dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. Tiap-tiap manusia terkait dengan apa yang dikerjakannya.” (Q.S. Ath-Thuur: 21)

Dilahirkan Dari Keluarga Yang Baik

Carilah calon suami dari keluarga dan nasab yang baik. Baik yang dimaksudkan ialah dilihat dari nilai agama dan akhlaknya.
Lelaki yang baik biasanya berasal dari keluarga yang baik juga. Bahkan tidak hanya itu, tetapi juga berasal dari lingkungan masyarakat yang baik, kerana keluarga yang baik biasanya bergaul dan berkumpul dengan lingkungan masyarakat yang baik pula.

Taat Kepada Orang Tuanya

Anak yang baik, taat kepada orang tua, pastinya juga taat kepada ajaran agama.
Sebagaimana dijelaskan dalam hadis Nabi Muhammad SAW:
“Dari Ibnu Umar RA, ujarnya: “Rasulullah SAW bersabda: “Berbaktilah kepada orang tua kalian, nescaya kelak anak-anak kalian berbakti kepada kalian; dan periharalah kehormatan (isteri-isteri orang), nescaya kehormatan isteri-isteri kalian terpelihara.” (H.R. Thabarani, adapun ini adalah hadis Hasan).

Anak yang berbakti kepada orang tua memperoleh jaminan untuk mendapatkan keselamatan kelak berupa syurga.

Jadi, pilihlah suami yang berbakti kepada orang tuanya kerana dia sudah pasti mendapatkan keselamatan kelak berupa syurga.

Sedemikian sehingga nanti anda (wanita) juga akan dibimbingnya agar mendapatkan keselamatan berupa syurga pula, Insya Allah.

Bekerja

Hal ini sangat penting kerana ia berkait rapat dengan menampung kehidupan berkeluarga. Setelah bernikah, pasangan tidak wajar bergantung harap kepada orang tua. Dia seharusnya mampu berdikari. Berdikari agar boleh memberi nafkah kepada keluarga.

Perkara ini ada disebut dalam hadis:
“Hai golongan pemuda, barangsiapa diantara kamu ada yang mampu (untuk membelanja) perkahwin, hendaklah dia berkahwin, karena kahwin itu akan lebih menjaga pandangan dan akan lebih memelihara kemaluan; dan barangsiapa belum mampu berkahwin, hendaklah ia berpuasa, kerana puasa itu ibarat mengawal nafsu.” (H.R. Ahmad, Bukhari dan Muslim).

Kesimpulannya, lelaki yang sesuai sebagai calon suami ialah yang mampu berkahwin. Dalam erti kata lain, dia mampu mencari nafkah dan berdikari.

Pengetahuan Agama Setara Atau Lebih Tinggi Daripada Isteri

Cari calon suami yang ada pengetahuan agama setara atau lebih baik daripada isteri. Pastikan bakal suami memiliki pemahaman agama lebih baik daripada isteri.

Hal ini disebabkan rumah tangga yang baik harus dibangunkan dengan asas agama yang kuat.

Suami merupakan imam dalam keluarga yang sudah jelas tugasnya untuk membimbing keluarganya. Hal ini tidak dapat ditawar-tawar lagi, suami adalah imam dalam keluarga.

Ada Sifat Pemimpin

Calon suami haruslah ada jiwa pemimpin. Sebagaimana sudah digariskan oleh Allah SWT, bahawa seorang lelaki adalah pemimpin di dunia ini.
Tentunya tidak hanya di dunia saja, tetapi sekurang-kurangnya dapat memimpin keluarga sendiri, mencari nafkah dan melindungi ahli keluarga. Dia juga mampu membuat keputusan tepat untuk kesejahteraan keluarganya.

Bertanggungjawab

Si dia ada sifat tanggungjawab tinggi. Sebagai contoh, rajin berusaha mencari nafkah keluarga bukannya nanti mengharapkan gaji isteri untuk menanggung segala perbelanjaan rumahtangga.
Walaupun isteri bekerja dan bergaji besar itu bukan alasan untuk dia berpeluk tubuh.

Adil

Selain berani membuat keputusan. Calon suami hendaklah seorang yang berlaku adil atas setiap keputusan yang diambil.
Suami yang adil tidak akan menzalimi isteri dan anak-anaknya demi keharmonian keluarga.

Berkeperibadian Lembut

Lembut bukan bererti lembik ya. Bakal suami yang ada kriteria ini adalah seorang yang berjiwa lembut.
Tahu bagaimana hendak memujuk hati isteri, pandai mengawal emosi sendiri sehingga tidak mudah marah, jauh sekali bersikap kasar kepada isteri dan anak-anak.

Dermawan

Calon suami dermawan akan sentiasa memberikan kehidupan berkeluarga yang berkualiti. Segala keperluan isteri dan anak-anak dipenuhi.
Suami yang tidak berkira dalam soal wang, masa dan tenaga kerana lelaki seperti ini sangat mengutamakan kebajikan isteri dan anak-anaknya.
Tidak perlu cari calon yang kaya raya kerana kekayaan bukan ukuran untuk menjadi pemurah.

Berketurunan dan Subur

Rasulullah sangat bangga dengan umatnya yang ramai di akhirat kelak. Oleh itu Islam menganjurkan agar wanita mencari calon suami yang bukan sahaja sihat syahwatnya, tetapi juga sukakan zuriat yang ramai (menambah keturunan) baik.

Kashoorga: Memang bukan kerja mudah nak temui calon lelaki yang mempunyai semua kriteria dinyatakan, namun seboleh mungkin cari yang memiliki kebanyakan ciri yang dinyatakan demi kesejahteraan diri dan rumahtangga yang dibina.