Allah SWT berfirman:

إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَـٰكِنَّ اللَّـهَ يَهْدِي مَن يَشَاءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

Maksudnya: “Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) tidak berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang engkau kasihi (supaya ia menerima Islam), tetapi Allah jualah yang berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang (ada persediaan untuk) mendapat hidayah petunjuk (kepada memeluk Islam).” Surah al-Qasas (56)

Dian Sastrowardoyo antara pelakon terkenal Indonesia yang cukup dikenali peminatnya di sini. Filem lakonannya Ada Apa Dengan Cinta berjaya menambat hati perhatian peminatnya. Memiliki wajah cantik dan keperibadian menarik, sudah pasti cerita mengenainya memeluk Islam menarik perhatian peminat. Mengucap dua kalimah syahadah pada 2002 dahulu, namun tidak ramai tahu kisah di sebalik pengislamannya.

Lahir di Indonesia, negara ini sememangnya terkenal dengan banyaknya agama kepercayaan. Ada menganut Islam, Kristian, Katolik, Hindu hingga Buddha di mana toleransi agama kerap diperbincangkan di negara ini. Ayahnya sendiri beragama Buddha sedangkan ibunya masih berpegang pada agama Katolik.

IKLAN

Dipetik dari saluran YouTube Daniel Mananta, Dian berkongsi bagaimana penghijrahan agamanya bermula.

Dari usia 17 tahun mencari jawaban mengenai persoalan kiamat

Sejak dari usianya 17 tahun lagi, Dian sudah bertanyakan persoalan mengenai kiamat. Antara jawaban dicarinya kalau hari kiamat itu kalau suatu hari dunia hancur kenapa manusia itu diciptakan?

“Saya mencari semua jawaban itu dari pelbagai penganut termasuk Buddha, pendeta Kristian, Hindu dan dirinya menemui berbagai jawaban namun tiada satu pun logik pada pemikirannya. Sehinggalah pada satu hari saudaranya mengajak bertemu seorang Ustaz untuk mengikuti pengajian agama.

IKLAN

Di kesempatan bertemu Ustaz inilah, persoalan mengenai kiamat ditanyakannya kembali.

“Jawaban diberikan Ustaz benar-benar logik pada pemikiran saya dan dari situ saya mula mendalami Islam sedikit demi sedikit sebelum mengucap dua kalimah syahadah pada usia 22 tahun. Lima tahun saya mencari jawaban ini dan akhirnya bertemu apa yang saya mahukan,” katanya lagi.

IKLAN

Malah jika kita lahir sebagai seorang beragama Islam sentiasalah berdoa kepada Allah agar ditetapkan hati kita dan sentiasa berpegang teguh kepada yang Maha Esa.

Selalulah berdoa kepada Allah:

اللَّهُمَّ اهْدِنَا فِيمَنْ هَدَيْتَ ، وَعَافِنَا فِيمَنْ عَافَيْتَ ، وَتَوَلَّنَا فِيمَنْ تَوَلَّيْتَ ، وَبَارِكْ لَنَا فِيمَا أَعْطَيْتَ ، وَقِنَا شَرَّ مَا قَضَيْتَ

Maksudnya: “Ya Allah berikanlah petunjuk kepadaku sebagaimana mereka yang telah Engkau beri petunjuk, Dan berilah kesihatan kepadaku sebagaimana mereka yang Engkau telah berikan kesihatan, Dan peliharalah daku sebagaimana orang yang telah Engkau peliharakan, Dan berilah keberkatan bagiku pada apa-apa yang telah Engkau kurniakan, Dan selamatkan aku dengan rahmat-Mu dari bahaya kejahatan yang telah Engkau tentukan. Amin. Riwayat Abu Daud (1425), al-Tirmizi (464), al-Nasaie (1745), Ibn Majah (1178) dan Ahmad (1718)