Kata orang bersusah-susah payah dahulu dan bersenang-senang kemudian. Begitu pepatah menggambarkan perjalanan karier aktres dan juga ahli perniagaan dari Palembang, Indonesia, Tya Ariffin yang pernah mengalami zaman sukar sebelum berjaya seperti hari ini.

Dia yang terpaksa mengorbankan segalanya termasuk meninggalkan tanah air kelahirannya kerana mengikut suami, Asyraf Khalid yang merupakan anak ketiga kepada Datuk Khalid Mohd Jiwa

Ironinya, perkenalan selama setahun setengah ketika bibit cinta bersulam antaranya dan suami, mengubah drastik kehidupan dan kerjaya seninya yang sudah mekar di tanah kelahiran sendiri.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Tya Arifin (@tyaarifinnw) on

Jodoh panjang antara Tya dan Asyraf akhirnya menyatukan mereka pada November 2015. Pasangan ini juga dikurniakan sepasang cahaya mata comel, Arif Jiwa, 3, dan Azzahra Jiwa, setahun lebih sekaligus menjadi pelengkap kebahagiaan.

“Berkahwin dengan Asyraf juga memerlukan saya banyak berkorban. Saya tinggalkan kerjaya seni di Indonesia yang sedang berkembang dan berjauhan dengan keluarga.

“Saya bukanlah datang daripada keluarga yang senang. Jadi sebelum ini pun saya mencari rezeki untuk membantu keluarga. Datang ke Malaysia juga saya perlu membiasakan diri dengan kehidupan di sini.

“Ia bukan sesuatu yang mudah. Saya juga ketika itu bergelut antara cintakan keluarga serta kerjaya seni dan masa depan bersama suami.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Tya Arifin (@tyaarifinnw) on

“Jujur pada awal fasa perkahwinan, saya pernah bertanya kepada suami, hidup saya saat itu untuk apa? Saya pernah seperti rasa hilang punca.

“Takkan saya hanya mahu menjadi isteri yang hanya menunggu kepulangan suami di rumah. Sedangkan saya sangat aktif ketika hidup solo. Saya tidak betah duduk diam.

“Bagaimanapun perasaan itu bukan bermaksud menyesali setiap keputusan yang dibuat. Cuma saya sentiasa percaya hidup ini perlu diteroka dan bukan hanya duduk berpeluk tubuh. Pasti ada sesuatu yang boleh dimanfaatkan,” katanya menganggap pengorbanan dan keputusan yang dibuat membuka 1001 hikmah tersendiri saat melahirkan anak lelaki sulungnya.

Dia yang kini mampu tersenyum kerana telah memiliki wisma sendiri yang tersergam megah di Puchong menerusi perniagaan jenama Mutyara diusahakan bersama suami akhirnya membongkar sebuah kisah yang tidak pernah dikongsi selama ini.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Tya Arifin (@tyaarifinnw) on

“Kehadiran Arif boleh saya anggap satu hadiah dan isyarat yang cukup berharga. Posisi ibu mulai mengubah dimensi hidup saya. Menceburi dunia perniagaan Mutyara pada April 2018 juga mula membuka skop hidup saya jadi lebih luas.

IKLAN

“Ilham cetusan perniagaan jus kesihatan yang diwarisi dari keluarganya secara turun temurun membuka satu langkah bermakna.

“Saya kian nampak ada hala tuju dalam hidup. Menjadi isteri dan ibu kepada dua anak juga tidak membataskan saya mencari titik kesempurnaan dalam hidup. Saya jadi lebih optimis dan bersemangat dalam hidup ini apabila perniagaan yang diusahakan juga dapat membantu mengubah nasib orang lain,” katanya.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Tya Arifin (@tyaarifinnw) on

Bagi Tya menyelak kembali perjalanan hampir tiga tahun menjalankan perniagaan bersama suami hingga memiliki wisma sendiri bukan satu kejayaan mudah.

Jika ikutkan semangat membara dalam diri, sejak awal fasa berniaga lagi sudah bercita-cita ada wisma sendiri.

Namun, seperti pepatah dari Indonesia berbunyi, tiada hasil yang mengkhianati usaha, Tya boleh tersenyum bangga kerana apa yang diraih kini sudah membahagiakan diri.

Ironinya, kejayaan yang datang ini tidak datang bergolek. Menepis pelbagai skeptikal yang datang bertalu talu, menantu kepada usahawan terkenal Datuk K atau Datuk Seri Khalid Mohamad Jiwa ini berjaya melawan segala cabaran mendatang.

Bertemunya pada majlis pelancaran wisma Mutyara pada 5 September, Tya menarik nafas lega dan memanjat kesyukuran atas rezeki diperoleh.

“Kalau ikut semangat membara dalam jiwa, sejak awal lagi saya sudah mahu memiliki wisma sendiri. Begitu juga dengan suami. Namun semua itu bukan mudah. Tak salah bercita cita tinggi, namun ada kalanya kita kena berpijak pada bumi nyata.

“Saya sendiri bergelut memulakan perniagaan bersama suami. Maklumlah buat sendiri itu ini. Ada kalanya percaturan kita menjadi dan begitulah sebaliknya.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Tya Arifin (@tyaarifinnw) on

“Saya percaya ia adalah proses. Berguru dengan pakar pemasaran serta mentor usahawan, Dr Azizan Osman menyuntik keyakinan saya dan suami hari demi hari.

“Alhamdulillah apa dilakukan itu penuh berkat. Saya buat apa saja, Allah permudahkannya sampai jadi. Jadi dalam tempoh dua tahun lebih untuk memiliki wisma sendiri saya masih anggap satu kejayaan dan pencapaian peribadi,” katanya

Jika mahu diimbas, perniagaan Mutyara ini awalnya hanya bermula di sebuah rumah di Cyber Jaya.

Seterusnya berpindah ke lot pejabat di kawasan sama sekitar awal tahun.

“Pengalaman lalu itu benar benar mematangkan diri. Dengan kepayahan itu sendiri mengajar kita sebuah erti kehidupan dan selok belok dunia niaga.

“Alhamdulillah pada hujung Julai lalu, wisma sendiri yang didambakan jadi kenyataan. Saya awalnya seperti bermimpi. Tidak pernah menyangka semua ini menjadi realiti.

“Pada akhirnya soal lambat atau cepat sudah tidak saya fikirkan dalam merealisasikan kewujudan wisma sendiri.

“Saya percaya ia sudah tersusun cantik dengan izin-Nya. Ia datang pada waktu yang tepat sudah buat saya optimis memastikan kelangsungan perniagaan diusahakan,” katanya yang menekankan setiap kerja dilakukan bersama suami tercinta dizahirkan dengan penuh kejujuran.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Tya Arifin (@tyaarifinnw) on

“Jujur jadi kunci segala serbi langkah dimulakan. Niat saya dan suami memulakan empayar perniagaan sendiri selain mahu mengubah kehidupan sendiri juga bertunjangkan paksi membantu mereka yang berdepan masalah kesihatan.

“Tak ketinggalan mengajak orang lain menjana pendapatan bersama sama. Begitu juga menjaga kebajikan staf tersayang.

“Kita imbangi hal dunia dan syurgawi dalam masa sama. Kita tak pernah sempurna, namun sentiasa mahu berubah jadi lebih baik daripada sebelumnya. Kita nak keberkatan dunia dan akhirat. InsyaAllah,” katanya yang percaya sebagai manusia biasa, Tya dan suami juga percaya keberkatan itu juga datang atas posisi mereka sebagai anak dan hamba Allah.

“Saya datang daripada keluarga yang selesa dan tidak terlalu mewah. Saya sendiri dengan niat mahu membantu keluarganya di Indonesia.

“Begitu juga saya dan suami mahu membalas jasa baik ibu bapa mendidik diri ini menjadi manusia berguna,” katanya yang turut bertindak menjadi pembimbing mereka yang mula berjinak jinak mahu jadi usahawan Mutyara.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Tya Arifin (@tyaarifinnw) on

Bagi Tya biarpun dilihat masih hijau dalam arena diceburi, wanita ini juga tidak malu mengaku pernah gagal.

“Saya pernah melihat perniagaan diceburi suami sebelum ini ada antaranya turut kecundang di tengah jalan. Suami pernah gagal dan kami pernah sama sama susah. Kejayaan itu tidak datang bergolek. Tewas itu juga jadi ruang saya bermuhasabah diri.

“Mak saya selalu pesan sentiasa ikut resmi padi. Semakin berisi, semakin menunduk.

“Namun untuk saya mahu memastikan legasi ini kebal dan konsisten sudah cukup baik. Semoga kemanisan ini akan terus berpanjangan.

“Saya beruntung kerana banyak belajar erti hidup dan sepak terajang dunia perniagaan dengan suami. Dia kekuatan saya,” katanya turut memberitahu jus kesihatan ini terlebih dahulu dipasarkan dalam format botol.

Bagaimanapun pada hujung tahun ini turut diberi pilihan dijual dalam bentuk pek mudah bawa.

Artikel Berkaitan: “Cantik Sangat Tya Bertudung, Moga Kekal Istiqamah” – Tya Arifin Berhijab Lepas Dapat ‘Hint’ Dari Suami

Kredit Foto: Instagram Tya Ariffin