Mencium Hajar Aswad yang berada di sudut Kaabah menjadi salah satu impian bagi umat Islam yang mengerjakan ibadah haji dan umrah. Tidak mudah menciumnya kerana ada ribuan manusia berebut-rebut melakukannnya dan semuanya bergantung atas rezeki dari Yang Maha Esa.

Jika selama ini kita hanya melihat dari sudut luar Hajar Aswad, terkini seluruh dunia termasuk umat Islam boleh melihat bagaimana rupa bentuk sebenar batu dari syurga ini selepas Kerajaan Arab Saudi buat pertama kalinya memaparkan rupa batu ini dalam bentuk sebenar.

Jabatan Pengajian Kejuruteraan Reasah Alharmain mengambil gambar itu menerusi teknologi Focus Stack Panorama di mana setiap gambar mencapai 49,000 megapiksel dan memerlukan 50 jam bekerja untuk memproses semua 1,050 foto itu.




Dengan gambar ini, ia merupakan pertama kali Hajar Aswad dapat dilihat lebih dekat yang tidak pernah disaksikan sebelum ini. Sebelum ini kita hanya saksikan ia dilindungi oleh bingkai Perak tetapi sebenarnya Hajar Aswad terdiri dari lapan batu kecil yang digabungkan dengan kemenyan Arab.

IKLAN

Batu kecil ini ukurannya tak lebih dari 1 cm dan yang paling besar tidak melebihi ukuran 2 cm manakala bingkai diperbuat dari perak yang selama ini kita lihat dari luar Kaabah itu berfungsi sebagai pelindung dari batu suci itu.

Berdasarkan buku sejarah, Hajar Aswad yang berasal dari syurga dan kemudian ditempatkan di Kaabah oleh Nabi Ibrahim setelah diberikan oleh Malaikat Jibril.
Dipetik dari buku 'Rujukan Utama Haji & Umrah untuk Wanita' karya Ablah Muhammad al-Kahlawi, terdapat 6 keistimewaan Hajar Aswad yang jarang diketahui banyak masyarakat sebagai berikut:

IKLAN

1. Berasal dari batu syurga
Sebagaimana sabda Rasulullah SAW. "Hajar Aswad berasal dari syurga," (HR Ahmad dan At -Turmudzi).

2. Terletak di tempat paling mulia di dalam Baitullah
Hajar Aswad terletak di tapak asas yang telah ditinggikan Nabi Ibrahim bersama puteranya, Nabi Ismail. Sebagaimana Allah SWT, berfirman di dalam surah Al Baqarah. "Dan ingatlah ketika Ibrahim meninggikan tapak asas Baitullah bersama Ismail" (QS Al Baqarah : 127)

IKLAN

3. Satu satunya batu yang sangat dianjurkan untuk dicium dan diusap
"Sungguh, aku tahu, kamu hanya batu. Tidak boleh memberi manfaat atau bahaya apa pun. Andai saja aku ini tak pernah sekalipun melihat Rasulullah shallahu alaihi wa sallam menciummu, aku pun enggan menciummu," (HR Bukhari)

4. Menjadi titik awal dimulainya tawaf di sekeliling Kaabah

5. Menjadi saksi di hari kiamat bagi orang yang mengusapnya dengan benar

6. Dikatakan sebagai tangan kanan Allah SWT di bumi yang boleh dijabat oleh hambanya.
Sumber : Liputan 6