Amarah itu sangat membinasakan. Selisih faham, perbalahan dan pertengkaran adalah lumrah di dalam kehidupan. Ada dua kesudahan akibat dari pertengkaran. Kesudahan yang baik atau yang buruk sebenarnya bergantung kepada perkataan, ayat dan kelakuan kita sesama ianya berlaku.

Kesudahan yang pertama amat positif. Pertengkaran membuatkan perhubungan menjadi semakin rapat. Suami dan isteri tahu tahap mana yang membuatkan ianya menjadi terlampau. Ini bermakna suami atau isteri lebih mengenali diri pasangannya. Hasilnya, pasangan ini akan dapat mengelakkan pertengkaran di masa hadapan. Dengan erti kata lain, belajar dari kesilapan.

Kesudahan kedua menjadi topik penulisan kali ini. Hasil dari pertengkaran itu menjadi kebinasaan kepada perhubungan. Ianya menjadi lebih teruk dari sebelumnya. Jalan penyelesaian tidak dapat dicari kerana dikaburi amarah dan telinga seperti ditutup rapat.

Ini terjadi apabila perkataan, ayat dan kelakuan yang menghancurkan digunakan semasa bertengkar.

Apakah perkataan yang beracun, membinasakan dan menghancurkan apabila digunakan pada waktu itu? Apakah kelakuan yang jika dibuat, boleh merosakkan?

1. TALAK DAN CERAI

– Jangan jadi bodoh. Maaf saya terpaksa berkasar. Kadang-kala perkataan ini jadi terlalu murah sehingga digunakan berkali-kali sehingga ianya seperti tiada nilai. Gaduh yang biasa pun nak guna perkataan ni. Tersalah kata, cakap cerai. Terlambat balik, cakap pasal cerai. Masak tak sedap dah cakap pasal talak. Baju tak bergosok dah cerita pasal talak. Sedangkan perkataan ini sangat berat dan bahaya.

Cropped image of hand cutting paper family with scissors over wooden table.

– Kenapa ianya berbahaya, kerana kesan perkataan itu. Cerai dan talak bukanlah satu permainan. Jika dilafazkan maknanya dilafazkan. Jika tersalah lafaz sehingga talak tiga, semuanya sudah terlambat. Fikir dahulu sebelum nak guna perkataan ini. Gunakan otak yang ada dan bukannya amarah semata-mata.

2. MENGUNGKIT KESALAHAN LALU

– Ini antara perkara yang paling suka dilakukan. Ianya bakal menambahkan luka yang sedang berdarah. Walaupun tidak ada kena mengena, tetapi tetap mahu diungkit kerana marah yang lama itu tidak habis-habis lagi.

– Ianya membinasakan kerana perkara yang kecil boleh menjadi lebih besar tanpa kita sedari. Mungkin pada mulanya hanya pertengkaran kecil disebabkan lambat beri fokus kepada pasangan semasa menggunakan telefon. Tetapi apabila masalah lalu diungkit, ia merebak kepada pertengkaran lama mengenai kecurangan dan lain-lain. Perkara ini amat memenatkan kerana ianya tidak akan berakhir.

3. MENGGUNAKAN KEKERASAN

– Bukan hanya lelaki, perempuan juga boleh menggunakan kekerasan semasa bertengkar. Dari cakar, tumbuk, sepak, hinggalah baling barang itu dan ini.

– Hanya lelaki dayus sahaja yang memukul isterinya dan hanya isteri derhaka sahaja yang memukul suami.

– Kepercayaan terhadap pasangan juga semakin berkurang dan mungkin akan hilang. Siapa yang sanggup dipukul dan disakiti? Jika yang dipukul itu lari, mulalah terhegeh-hegeh nak beri janji dan kata-kata manis. Mungkin ada yang boleh bersabar, tetapi percayalah yang ianya tidak akan dilupakan. Pasti akan diingati sampai bila-bila.

4. CABAR MENCABAR

– Ini tak lain tak bukan datang dari amarah dan ego. Kepada yang biasa cabar-mencabar ini, percayalah yang semasa marah memang rasa kuat, memang rasa boleh hidup sendiri, tetapi jangan ketar lutut bila cabaran itu dipenuhi.

– Jika cabaran untuk memukul, pastinya ia akan mendatangkan kesakitan. Jika cabar untuk bercerai, kalau ianya betul-betul terjadi, jangan menyesal. Fikir dulu berbaloi tak kehilangan semuanya? Betul ke boleh hidup tanpa pasangan? Mampu ke tak mampu? Anak-anak macam mana? Rumah, kereta macam mana? Fikir sedalam mungkin sebelum mencabar. Jika pertengkaran disebabkan hal yang kecil sahaja, sangatlah tidak berbaloi.

5. MENUNJUKKAN KEKURANGAN DAN KELEMAHAN PASANGAN

– Perkataan seperti “muka hodoh macam ni pun nak perasan handsome”. “Dah la tak cantik, badan pun gemuk”.

– Merendahkan pasangan apabila bergaduh membuatkan yang menerimanya bukan hanya marah, tetapi lebih dari itu iaitu sangat kecil hati. Kecil hati ini kesannya mendalam. Ianya lebih dari marah dan mendatangkan kebencian. Bila sudah dibenci, memang sukar untuk kembali baik.

6. MENGUTUK DAN MENYALAHKAN AHLI KELUARGA

– Memang mudah untuk menyalahkan orang lain. Tetapi jangan mula salahkan ibu dan bapa pasangan. Walaupun kadang-kala mereka mungkin menjadi penyumbang kepada pertengkaran, tetapi fokuslah pada orang yang di depan mata. Anasir luar itu ialah anasir luar. Jika suami dan isteri itu yang tidak kuat, memang mudah untuk dipengaruhi orang lain.

– Menyalahkan ahli keluarga pasangan tidak akan menyelesaikan masalah. Sampai bila-bila pun kita tidak akan mampu mengawal orang lain. Selesaikan masalah sendiri tanpa perlu libatkan orang lain. Jika kita tarik orang luar masuk, ianya akan menjadi lebih besar dan tidak terkawal.

– Menyamakan pasangan dengan ibu bapanya juga satu perkara yang tidak patut dilakukan. Kerana ini menunjukkan perasaan tidak hormat kepada mereka. Pastinya anak itu akan bercakap mengenai hal ini kepada ibu bapanya dan mereka pula tidak akan menghormati anda lagi.

7. MEMBANDINGKAN PERHUBUNGAN LALU

– Ini sedikit terpencil kerana tidak semua orang ada lebih dari satu hubungan. Tetapi jika ada, jangan sesekali bangkitkan apabila bertengkar.

– Jika perhubungan lalu itu lebih baik, pastinya anda tidak akan berada di dalam perhubungan ini, betul tak? Jadi, berhentilah menipu diri sendiri dan membangkitkan lagi kemarahan pasangan dengan perbandingan itu.

8. MEMAKI HAMUN

– Bodoh, bangsat dan lain-lain perkataan buruk sering digunakan oleh orang yang tidak dapat menahan kemarahannya. Lelaki dan perempuan sama sahaja dalam bab ni. Jika mulut jenis yang celupar, memang akan memaki hamun.

– Memaki hamun ini amat murah dan hina. Anda tidak akan dapat apa-apa pun dengan memaki hamun. Anda rasa puas, anda rasa macam menang, padahal semua itu perasaan untuk pujuk diri sendiri je. Sekali anda babikan pasangan, dia akan ingat sampai tua. Itu pun kalau masih bersama sampai ke tua.

9. MELEPASKAN KEMARAHAN KEPADA ANAK-ANAK

– Ini tahap paling hina mengalahkan binatang. Binatang bergaduh pun tak pukul anak. Tetapi kita sering dengar anak menjadi tempat ibu bapanya melepaskan kemarahan dan menunjukkan kemarahan. Ada pasangan yang tahu, suami atau isterinya amat menyayangi anak dan mereka sengaja menyakiti anak supaya secara tidak langsung dapat meyakiti pasangan. Memang hina dan busuk orang sebegini.

10. MENGELAK DAN MELARIKAN DIRI

– Sudahlah buat salah, tak nak selesaikan pula. Hilangkan diri seperti keluar dari rumah atau buat tidak tahu seperti tidak ada apa yang berlaku. “Life goes on” katanya, “move on” katanya, “enough is enough” katanya. Hidup mesti terus dan sudah-sudahlah tu tidak menyelesaikan masalah, sebaliknya membuatkan ianya terpendam dan menyakitkan hati.

– Segala masalah yang tidak diselesaikan, bakal meletup di lain hari. Hari ini mungkin anda boleh lari, esok lusa belum tentu. Akhirnya apabila ia meletup, tiada apa lagi yang tinggal.

11. BERGADUH BESAR DEPAN ANAK DAN ORANG RAMAI

– Ini sangat memberi kesan yang buruk. Yang paling teruknya ialah aib keluarga tidak lagi dijaga. Jika bertengkar depan anak, ia bakal memberi tanggapan tidak baik oleh anak dan boleh mendatangkan tekanan kepada mereka.

– Pasangan juga akan rasa malu dengan anak atau sesiapa sahaja. Kesan dia akan berpanjangan, bukan pada waktu itu sahaja.

Jadi, apa yang perlu dilakukan selepas bertengkar? Jika anda mahu menampal semula luka, dan menyembuhkan hati yang lara, buatlah perkara ini.

1. Ucapan maaf yang ikhlas.
2. Berikan ruang dan masa.
3. Jangan ulangi kesilapan yang sama.
4. Bersungguh-sungguh untuk berubah.
5. Cuba ambil semula hatinya.

Amarah itu memang bahaya. Sebenarnya satu penyelesaian yang paling baik ialah sabar dan tenang. Itu sahaja. Sabar dan tenang boleh membuatkan anda nampak dengan terang, dengar dengan jelas dan berfikir dengan lebih baik. Tidak kira lah anda di tempat yang betul atau salah. Sabar dan tenang sentiasa lebih baik dari amarah.

Sumber kredit: Akhtar Syamir

VIDEO KASHOORGA: