Setiap hari kita mendengar dan melihat keganasan serta penindanan yang berlaku terhadap saudara Islam kita di Gaza oleh rejim Zionis.

Betapa kejamnya mereka ini membedil mangsa dengan senjata api dan bagaikan tidak puas melihat darah rakyat Gaza yang terbunuh tidak kira sama ada kaum wanita atau kanak-kanak.

Namun semangat saudara Islam kita di Gaza tidak pernah goyah. Mereka tetap bersemanangat menentang kekejaman Zionis Israel ini.

Tidak kira lelaki atau wanita, malah kanak-kanak bangkit menentang kekejaman rejim Zionis biarpun hanya berbekal seketul batu menjadi senjata.

Jika di sini, kita melihat kaum wanita sentiasa berpenampilan cantik dan bergaya dengan busana indah untuk hadir ke mana-mana majlis tertentu, tetapi berlainan sekali dengan penampilan kaum wanita di Gaza.

Pakaian mereka hanyalah jubah serta hijab atau niqab dan masa mereka dihabiskan untuk melindungi diri serta keluarga mereka, Biarpun dilabel insan lemah, tetapi di sana kaum wanitanya tidak seperti kita bayangkan.

Buktinya melihat beberapa foto wanita Gaza yang sedikitpun tidak takut pada wajah mereka menentang Zionis. Berbekalkan semangat juang serta rasa berani, kaum ibu di sana maju bersama menentang Zionis.

Mereka ini begitu berani bertempur tanpa senjata dan hanya berbekalkan batu menentang kekejaman Zionis ini.

Dan semangat inilah yang mendatangkan rasa gerun pada Israel sehingga mereka bertindak dayus mencederakan kanak-kanak dan juga wanita tidak berdosa.

Melihat foto-foto yang dikongsi di laman sosial Facebook Masjid Al Azhar Timika ini saja sudah cukup membutikan bahawa mereka sedikipun tidak gentar menghadapi maut, biarpun nyawa diibarat di haujung tanduk.

Maafkan kami disini…
Kami di sini terlalu sibuk dengan skincare kami.
Kami di sini terlalu sibuk dengan model gamis dan jilbab kami.
Kami terlalu sibuk menghibur diri dengan mempercantik penampilan supaya kami terlihat indah di mata dunia.
Maafkan kami saudariku..
Kami sibuk.!
Sangat sangat sibuk…
Jangankan berempati,untuk melihat penderitaan kalian saja kami tak sempat.
kami sudah sangat sibuk dengan dunia yang akan kami bawa mati ini.
Berjuang dan bertahanlah di sana.
Semoga masih ada uluran tangan dan doa2 yang di ijjabah dari mulut mereka2 yang tidak sesibuk kami.