Siapa tidak mengenali Pendakwah Bebas, Ebit Lew yang berdakwah dengan cara tersendiri. Menggunakan medium sosial, pendakwah ini kerap berkongsi pengalaman kisah membabitkan hubungan suami isteri.

Turut diselitkan beberapa nasihat berguna untuk dijadikan panduan buat setiap pasangan mengukuhkan hubungan sedia ada.

Menurut Ustaz Ebit Lew, beliau sangat menyarankan agar setiap suami itu supaya menghargai isteri tidak kira sewaktu senang atau susah hidup bersama. Isteri yang dipanggil bidadari ini perlu dilayan sebaiknya dan dicintai hingga ke syurga.

Cintailah bidadari kita hingga ke syurga.

Berkongsi satu kisah di mana seorang suami bertemu dengannya memberitahu marahkan isteri kerana mempunyai dua anak kecil dan kedaan rumah tidak terrurus serta bersepah. Suami itu pula pantang melihat kedaan itu dan nekad tidak mahu balik ke rumah selagi isterinya tidak berubah.

Menasihat suam itu, Ustaz Ebit Lew menasihati agar dia melihat kepayahan seorang isteri yang sembilan bilan membawa satu nyawa dan kemudian bila tiba masanya pula perlu bertarung nyawa melahirkan zuriat.

Dan kemudian terpaksa pula berjaga malam untuk menyusukan bayi dalam kedaaan diri yang tidak cukup tidur dan rehat.

Namun bagi seorang isteri, semua itu dilakukan demi cinta dan kasihnya pada suami. Semuanya dilakukan ikhlas demi kerana Allah dan suaminyalah jadi sumber kekuatannya. Inilah sifat mulia wanita yang Alah hadiahkan.

Kenang jasanya melahirkan zuriat untuk kita.

Disebabkan itu para suami wajid memudahkan segala urusan mereka dengan bersama-sama membantu meringankan beban kerja.

Pesannya lagi hidup ini bukan apa kita suka atau tidak, tetapi apa yang Allah mahu dari kita. Perlu bertolak ansur dan perlunya hargai seorang isteri, barulah rumahtangga boleh kekal bahagia hingga ke jannah.

Hargailah isteri yang menemani senang susah hidup kita. Janganlah cepat lupa diri. Selalu syukur mereka bidadari kita didunia dan di syurga. Janganlah cepat sangat berubah hati. Istiqamah bercinta sampai syurga. Itulah perjuangan sejati.

Seorang suami jumpa saya dan tengah marahkan isterinya kerana anak kecil baru 2 orang tapi rumah dah tak terurus. Bersepah, rumah dan diri isteri serta anak-anak dah tak terurus. Beliau pantang tengok benda macam tu katanya. Dia dah nekad takkan balik selagi isterinya tak berubah.

Saya kata padanya saya lihat seorang ibu di hospital buat fisioterapi kerana tangan dan bahunya sakit dan ada masalah kerana lama dukung anak..Terkesan dan termenung berfikir pengorbanan seorang wanita dan ibu. Ya Allah…

Cuba saudaraku yang kukasihi ingat saat isteri kita melahirkan anak yang kita hampir separuh nyawa mereka melayang. Sakit, perit, kesusahan mereka… Selepas itu kena terus menyusukan anak. Dukung anak sedangkan diri sendiri baru melepasi kesakitan paling dahsyat dalam dunia. Dulu 9 bulan bawa anak ke sana sini. Tidur, makan , semuanya tidak sempurna. Nak bangun, duduk, pusing. Kepala, pinggang, kaki, tangan, semuanya sakit.. Anak keluar kena menyusukan anak 2 tahun. Anak bangun 2 jam sekali. Paling kurang ambil masa 30 minit. Anak menyusu dan menyakitkan..itulah seorang ibu.

Penat dan kesabaran teramat tetapi ikhlas kerana Allah dan suamilah kekuatannya..
Kerana itu ringankanlah tugas isteri dan ibu anak-anak kita…menangis lihat ibu tersengguk menyusukan anak kerana kepenatan. Masa bila mereka tidur. Masa bila mereka berehat. Saya terus terang katakan saya memang tiada kesabaran dan ketabahan seperti itu.

Itulah sifat mulia wanita yang Allah hadiahkan.. Kerana itu kita suami wajib memudahkan segala urusan mereka dengan bersama-sama membantu atau carikan pembantu rumah buat mereka. Ini rumah dan keluarga kita. Bersma-sama membantu. Itulah Islam.. Hidup ini bukan apa kita suka atau tidak. Tapi apa yang Allah mahu dari kita. Bertolak ansur. Hargai isteri. Bangunkan mereka dengan agama-ebitlew