Tular ketika ini apabila seorang influencer wanita muslim bagai dirasuk; mengejek dan hina makhluk ciptaan Allah Yang Maha Esa hingga sanggup menyamakannya dengan khinzir!

Khinzir haiwan haram yang sepatutnya tidak disamakan dengan manusia

Tanpa ada rasa malu, wanita ini tidak sedar bahawa setiap tutur kejian dan hinaan yang dikeluarkannya akan dihisab Allah di akhirat kelak.

Ini cukup menakutkan apatah lagi ia dizahirkan dalam keadaan amarah yang meluap-luap. Jika undang-undang dunia tidak dihormati, apatah lagi undang-undang agama.

Bertepatan dengan situasi semasa dan ramai pernah terlanjur mengeluarkan kata-kata mengguris hati dengan mengejek, menghina dan memperlekeh penampilan orang lain (body shaming) Kashoorga ingin menyedarkan bahawa perbuatan ini perlu dihentikan serta merta.

Video tular tersebut telah mendapat reaksi netizen yang rata-rata tidak suka dengan cara influencer tersebut. Dan ada antaranya mencadangkan wanita yang dimalukan itu tampil buat laporan dan tindakan undang-undang.

Budaya ini perlu ditegur agar tidak melarat. Ini bukanlah gaya hidup Islam yang sebenar. Kita tidak mahu generasi akan datang mewarisi sifat menghina bentuk fizikal ciptaan Allah SWT.

IKLAN

Sebagaimana firman Allah;

Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki mencela kumpulan yang lain, boleh jadi yang dicela itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan mencela kumpulan lainnya, boleh jadi yang dicela itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim“(QS. Al Hujuraat :11)

Jagalah lisan kita sehabis baik, kerana ia lebih tajam daripada mata pedang. Menghina, mencerca, mengejek dan meremehkan orang lain samada rupa parasnya, bentuk fizikalnya, warna kulitnya, pertuturannya dan lain-lain kekurangan adalah dilarang dalam Islam.

Perbuatan kita itu adalah sama dengan kita mengejek Allah yang menciptakan. Simpan dalam hati jika marah sekalipun. Tidak takutkah kita?

Artikel berkaitan: Selagi Mereka Bernyawa, Pintu Taubat Masih Terbuka. Jangan Hina Orang Lain Takzkirah Terakhir Ustazah Shadiya Abbas

Artikel berkaitan: Sudah Banyak Buat Amal Tapi Semuanya Sia-sia! Ini Sebabnya

Ketika terjadi perkelahian antara Abu Dzar al Ghiffari dan Bilal bin Rabah, terkeluarlah dari mulut Abu Dzar perkataan

“Wahai anak wanita hitam”, maka Rasulullah sangat marah terhadap ucapan itu.

Baginda mengecam dengan keras Abu Dzar dengan tingkah yang sangat menakutkan. Sabda baginda:

“Hai Abu Dzar, telah dikurangi takaran! Tidak ada keutamaan bagi anak wanita berkulit putih atas anak wanita yang berkulit hitam!” [HR Ibnul Mubarak]

Nabi SAW juga pernah bersabda kepada Abu Dzar,
“Lihatlah, engkau tidaklah akan baik dari orang yang berkulit merah atau berkulit hitam sampai engkau mengungguli mereka dengan takwa” [HR Ahmad]

Larangan mencerca dan menghina juga cukup banyak di dalam al Quran

“Dan jangan pula sekumpulan perempuan mencela kumpulan lainnya, boleh jadi yang dicela itu lebih baik “(QS. Al Hujuraat 11)

(Orang-orang munafik itu) iaitu orang-orang yang mencela orang-orang mukmin yang memberi sedekah dengan sukarela dan (mencela) orang-orang yang tidak memperoleh (untuk disedekahkan) selain sekadar kesanggupannya, maka orang-orang munafik itu menghina mereka. Allah akan membalas penghinaan mereka itu, dan untuk mereka azab yang pedih” (QS. At Taubah : 79).

Jelas al-Quran dan hadis melarang perbuatan terkutuk ini. Janganlah jadikannya bahan jenaka atau lawak sehingga kita mengaibkan orang lain. Jika kita menjaga aib orang, Allah akan menjaga aib kita.

Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda

“Cukuplah seseorang berbuat keburukan jika dia merendahkan saudaranya sesama muslim.” (HR. Muslim)

Mudah-mudahan Allah Ta’ala senantiasa menjaga lisan dan perbuatan kita dari mencela dan merendahkan orang lain.

Kashoorga: Ingatlah satu perkara, siapa kita insan hina dari segumpal darah sanggup mengejek kejadian Allah yang menciptakan kita?

Bertaubatlah segera. Marah macam mana sekali pun, merakam video ditambah pula menularkannya dengan memperlekehkan fizikal orang lain adalah satu dosa. Ia tidak lucu malah ia sesuatu yang menyedihkan. Hati sakit, dosa pun dapat.

Sumber tambahan: www.fakirilmu